e-biz

Upaya PHR Kelola Aset & Hadapi Tantangan 1 Juta Barel

Penulis Rangga Bijak Aditya
Oct 21, 2023
Dua Perwira PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) sedang melakukan inspeksi sumur di Lapangan Minyak Duri, Riau. (Foto: Dok. Pertamina)
Dua Perwira PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) sedang melakukan inspeksi sumur di Lapangan Minyak Duri, Riau. (Foto: Dok. Pertamina)

ThePhrase.id - Tak dapat dipungkiri alih kelola PHR dua tahun lalu merupakan transisi yang terbesar di Indonesia. Selain diwarisi wilayah operasi raksasa, PHR mendapat limpahan ribuan sumur tua serta fasilitas-fasilitas penunjang yang rata-rata telah dioperasikan hampir seabad oleh operator sebelumnya. Mulai dari fasilitas bawah permukaan (subsurface) seperti pompa, casing dan tubing, hingga fasilitas permukaan (surface facilities) seperti jaringan pipa produksi, stasiun pengumpul, instalasi listrik, hingga jaringan pipa utama menuju pengapalan.

Dengan kondisi bisnis hulu migas yang kian menantang, operator seringkali dihadapkan pada opsi-opsi strategi operasi yang mengharuskannya untuk tetap konsisten dan efisien dengan memanfaatkan yang ada. Contohnya dengan mengalihkan anggaran dan fokus dari belanja modal dan investasi, menjadi pengadopsian strategi manajemen integritas aset, dengan mengoptimalkan aset yang ada untuk memaksimalkan operasi.

Tata kelola fasilitas berumur, bukan hanya membahas tentang usia peralatan tersebut, tapi juga bagaimana penerapan sistem mitigasi perawatan atas penuaan dan batas usia pakai fasilitas tersebut.

Executive Vice President Upstream Business PHR WK Rokan, Edwil Suzandi mengatakan salah satu tugas utama PHR saat alih kelola aset adalah melakukan pendataan secara komprehensif kondisi fasilitas terpasang yang diserahterimakan.

Upaya PHR Kelola Aset   Hadapi Tantangan 1 Juta Barel
Dua Perwira PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) sedang melakukan inspeksi sumur di Lapangan Minyak Duri, Riau. (Foto: Dok. Pertamina)

"Dengan pendataan tersebut, PHR dapat menyusun rencana perawatan yang efektif dan efisien, merancang strategi operasi dan eksploitasi minyak yang optimal, aman dan andal, dengan tetap mematuhi seluruh peraturan dan perundang-undangan yang berlaku," ujarnya.

Manajemen integritas aset-aset lama menjadi sangat penting mengingat di saat yang sama, PHR terus mengembangkan inisiatif-inisiatif baru untuk meningkatkan produksi.  Sebut saja studi eksplorasi di Formasi Telisa dan Batuan Dasar/Basement Rokan. Studi ini dilakukan untuk menilai kelayakan pemboran eksplorasi lebih lanjut, guna membuka potensi baru dalam pengembangan wilayah ini.

“Potensi produksi minyak dari lapangan-lapagan baru tersebut tentu memerlukan kesiapan serta keandalan fasilitas-fasilitas penunjang,” ujar Edwil.

Kepala Divisi Produksi dan Pemeliharaan SKK Migas, Bambang Prayoga, dalam materi paparannya di forum International Oil & Gas 2023 di Nusa Dua, Bali, September lalu, mengatakan bahwa  dengan adanya manajemen integritas aset yang baik, kinerja aset berumur diharapkan tetap dapat dioptimalkan melalui tata kelola perawatan berkala, modifikasi dan peremajaan serta penggantian. Dengan begitu perusahaan-perusahaan hulu migas dapat memastikan integritas di seluruh siklus hidup asset yang dimilikinya.  “Keseluruhan upaya ini tidak hanya mendukung kinerja perusahaan, tetapi juga mencapai target besar industri migas Indonesia, yaitu untuk mendukung target produksi migas sebesar 1 juta barel per hari pada tahun 2030.” Ujar Bambang. (Rangga)

Tags Terkait

 
Related News

Popular News

 

News Topic